OREN OUTSIDER – LEARN TO LIVE TOGETHER, LEARN TO GIVE EACH OTHER oleh Bung Ferry Indrasjarief

Lebak Bulus, 18 Oktober 2012

Ting tung teng tong …… tong teng ting tong ….. ach, setelah sekian lama akhirnya gw bisa denger lagi suara itu di stasiun kereta. Suara yg terdengar sebelum pengumuman akan kedatangan atau keberangkatan kereta. Begitu masuk gerbong, makin terasa kenangan tur tandang semasa masih menjadi suporter. Setiap berhenti di stasiun, suasana hiruk pikuk mulai tercipta. Belasan pedagang asongan langsung mengeluarkan jurus teriakan untuk menawarkan dagangannya…… “kopi, kopi, energennya kopi…. nasiii nasiiii, nasinya om…… akua, akua, akua dingin akua…..” Bedanya, kali ini gw naek kereta ekonomi ac jadi penumpangnya ga mungkin padet det seperti naik ekonomi biasa. Apalagi kalo bareng the Jakmania, gerbong berkapasitas 106 kursi diisi bisa sampe 164 orang! Masih ingat kan? Rekor tur kita ke Sleman di era Budi Sudarsono si Ular Phyton main di Persija?

Hari Jumat tgl 27 September itu gw memang memulai perjalanan gw berkunjung ke oren outsider. Diawali undangan dari Alwi Korwil Srengseng Sawah yang ngajak nengokin subkorwilnya di Tegal dan kemudian memenuhi undangan tgl 5 Oktober lewat fesbuk dari Maxi Jak Indramayu dimana anak2 Jak Indramayu hendak merapikan rombongan mereka tuk lebih terkoordinir. Selang diantaranya, sekalian aja gw maen ke Jogja dan Cirebon, 2 tempat yang jakmanianya udah cukup gw kenal. Tadinya sih mau lanjut terus ke kota2 lain, tapi berhubung tgl 7 Oktober ada undangan Ismed Sofyan yang ngadain syukuran menjelang keberangkatan dia naik haji, maka Si Bolang harus menunda kunjungan lengkapnya ke oren outsider yg lain.

Tegal. Kampungnya Pelatih Fisik Agus Sugeng Riyanto. Yg gw tau dari kota ini adalah Sate Kambing Muda dan Telor Asin. Bener aje, Desa Pesurungan Lor, kampungnya si Jidok, ramai dengan peternakan bebek. Telurnya mereka olah sendiri untuk dijadikan telor asin mateng atau mentah. Rombongan Jakmania Srengseng Sawah udah pasti berlumba pesen tuk oleh2. Gw kesana memang ga sendirian. Gw sama Alwi naek kereta sementara belasan lainnya naik bis karena harus ngantor atau kuliah dulu. Di Tegal kita nginep di rumah Jidok, kumpul kayak sarden bikin padet ruang tamunya. Jidok orang yang paling dituain sama anak2 Jakmania Tegal lainnya, dia juga jadi orang yang paling sibuk memperkenalkan Tegal mulai dari Tahu Aci sejenis tahu isi di Jakarta, Gorengan Olos yg mirip combro, atau Nasi Ponggol, sarapan wajib di pagi hari. Malam minggunya Ortejak, demikian mereka menjuluki komunitas mereka, singkatan dari Oren Tegal Jakmania, mereka sibuk bikin sate bebek. Ibunya Jidok bahkan nyuguhin masakan istimewa bagi gw…. Swike Bebek. Selama ini kan gw kenalnya swike itu kodok, tapi kali ini diganti dengan daging bebek. Dari semua jenis makanan yg gw rasain, Swike Bebek ini yg paling istimewa…. jos gandos lagodek rasanya. Dagingnya sih ga penting, tapi kuahnya sodara-sodara…. wuenak tenan ….. lezat tak terikira …. nulisnya aje udah ngeces pengen kesono lagi. Malam minggu itu kita juga kedatangan tamu para jakmania dari Slawi serta Aremania Tegal.

Ortejak memang pinter bikin gw refreshing. Selain jalan pagi ke pantai, gw juga diajak ke wisata pemandian air panas Guci. Jaraknya kurang lebih 2 jam dan mereka sewa bis kapasitas 20an orang tuk menuju kesana. Tempatnya di dataran tinggi dan memang jadi wisata favorit masyarakat Tegal dan sekitarnya. Ada air terjun yg kalo kita rasain airnya ya dingin, tapi klo kita berendam di sekitar air terjun ternyata rasanya hangat. Rupanya ada mata air panas juga disana sehingga kita bisa berendam air panas yg alami. Airnya juga terasa sedikit asin. Mungkin itu sebabnya selesai berendam kulit2 mati gw pada ngelupas. Tempat itu memang jadi obyek wisata, selain sungai tadi, juga ada lagi kolam2 yg banyak pancuran air hangatnya. Juga ada kolam renang khusus yang airnya tentu saja hangat juga. Puas berendam, kita ngerasain Sate Kelinci. Entah karena laper, kelamaan berendam, udara dingin, atau karena sate itu emang enak, gw jadi yg paling banyak nyikat tuh daging si Bobo. Menurut anak2 Ortejak, masih ada satu lagi tempat wisata di Tegal, tapi berhubung besoknya kita udah mau pulang, maka kita terpaksa menyimpan dendam tuk kembali lagi ke Tegal di kemudian hari.

Boleh dibilang gw udah tahunan ga ke Jogja untuk wisata. Selama ini kan kesana karena urusan Persija baik sebagai suporter maupun official. Kenangan wisata Jogja di benak gw ya jaman gw masih bocah, masih unyu2, lagi lutu2na. Kali ini gw berangkat sendirian, selepas mengantar pulang rombongan Jakmania Srengseng Raya, gw pamit sama Ortejak menuju Kota Pelajar Jogjakarta. Kaos pemberian Jakmania Srengseng Raya tersimpan dalam tas, jadi punya baju tambahan nih untuk tur ke oren outsider. Di Jogja gw milih nginep di sekitar Malioboro biar deket sama Imam, anak Brajamusti yg peramah, berbadan ideal, bertampang bayi, disenangi handai dan taulan, serta bekerja di salah satu hotel kawasan Malioboro. Lokasi itu juga gw anggap memudahkan gw tuk cari makan, bank, hiburan, namun ternyata sulit nyari warnet. Tempat itu relatif lebih mudah dijangkau oleh para DIJ, komunitas Jakmania Jogja yang menamakan diri mereka Daerah Istimewa Jakmania. 4 malam gw nginep disana dan anak2 DIJ benar2 bisa membuat gw terkesan dengan kunjungan kali ini. Komunitas ini setiap tahun memilih koordinatornya dan kali ini Fahmi mahasiswa UIN semester 5 asal Ciracas Jakarta Timur yg menjadi leader dan bersedia meluangkan waktunya untuk menemani gw selama di Jogja.

Pantai Indrayanti jadi tujuan pertama. Tempatnya indah luar biasa mengalahkan Pantai Parangtritis yang udah sumpek karena ramenya pengunjung. Pulangnya berhenti dulu di Alun-alun Wonosari tuk ketemuan sama Jakmania setempat. Beda dengan DIJ yang rata2 mahasiswa, Wonosari yg punya julukan komunitas sendiri JSM singkatan dari Jakmania South Mountain, atau bahasa Prancisnya Jakmania Gunung Kidul, rata2 mereka masih SMA. Pimpinannya justru berbadan paling kecil di antara mereka, namanya Afif. Di alun2 kita makan ayam bakar. Sesuai daerahnya di Jogja, ayam bakar itu rasanya sedikit manis tapi dagingnya gampang banget ngelotok dari tulangnya. Perjalanan ini lumayan berat karena selain jarak tempuhnya yg cukup jauh, kita kesana naik motor rame2 dan gw jadi peserta paling rajin pindah motor. Awalnya Toro, trus pindah ke Rizcool, tapi kedua motor mereka ternyata ga sanggup menanggung beban puluhan kilo lemak yang terkandung dalam tubuh gw. Setiap tanjakan jalannya tersendat dan harus dibantu gw ngedayung. Gemson, anak Bekasi salah satu pendiri DIJ yang temennya udah pada jadi manajer tapi dia masih betah aje godain dosen, akhirnya jadi pahlawan. Nyampe hotel, Rizky dan Surip udah nunggu dan bawain Gudeg Pawon….. wuih ….. makanya jadi mantan Ketum the Jakmania !

Hari kedua gw ditemenin Taufik dan Rizky mantan ketua DIJ jalan ke Borobudur, candi terbesar di dunia. Meski udah pernah, dan seringkali liat di TV, tapi tetep aje begitu sampe sana berulang kali ngucap Subhanallah dan Allahuakbar, kagum akan keindahan dan kegagahan candi tsb. Hanya karena kehendak ALLAH lah candi itu bisa berdiri sekian ratus tahun, dan DIA pasi punya maksud tertentu dengan mengawetkan candi ini. Memang masih ada beberapa perbaikan di satu sisi candi, dan aturan ketat sekarang diberlakukan disana. Harus make kain, tidak boleh dudukin candi, tidak boleh manjat tuk menyentuh patung budha dalam stupa, dll. Sebelum ke Borobudur gw mampir di kampung Blabak tuk makan Kupat Tahu semacam toge goreng khas sana. Konon, kalo yg masak masih orang tua jaman dulu, cara masaknya gak pake codet tapi pake tangan. Kebayang ga sih lu goreng tahu pake tangan? Jadi tahu goreng apa ceker goreng ya? Borobudur adalah satu dari 2 niatan gw kunjungan ke Jogjakarta. Niat kedua adalah berkunjung ke Sleman menemui sobat Ketua Slemania Mas Yoko. Kita janjian ketemu di Stadion Tridadi Sleman. Gw ngasi mas Yoko kenang2an yg udah lama gw simpan. Sebuah asbak berbentuk Elang lengkap dengan alat pemantik rokoknya. Unik dan sesuai dengan julukan PSS Sleman si Elang Jawa.

Dari Jogja gw ke Cirebon naik kereta ekonomi ac lagi. Bekal istimewa gw bawa tuk makan siang di jalan, gudeg Jogja jualan embah di depan Hotel tempat gw nginep. Rekomendasi Imam memang ga salah… gudeg ini betul2 nikmat dan masih aseli rasa gudeg jogja. Pasangan suami istri depan gw aje sampe ngiler liat potongan ayamnya yg guedek ga ketulungan. Turun di Stasiun Cirebon Prujakan, Echol dkk sudah nungguin disana. Di Kota Cirebon ini gw lebih banyak nyicipin kuliner. Ada Bakmi Spesial Pedes dimana salah satu Jak Cirebon si Fajar kerja disana. Baru dikirimin Bakmi level 2 aje gw udah kringetan, gimana mau yg level 3 dst nya? Ada lagi Nasi Lengko yg jadi kayak kewajiban buat gw. Setelah diperkenalkan oleh Sigit di rumahnya, asli bikinan nyokapnya, berikutnya gw 2x kunjungan ke warung H. Barno jl Pagongan makan nasi itu. Cirebon memang jadi tempat istirahat gw tuk ke Indramayu, berhubung gw belum kenal sama anak2 sana dan jarak dari Cirebon ke Indramayu cukup dekat.

Sebetulnya Jakmania Cirebon yg mau ikut ke Indramayu cukup banyak, tapi berhubung mobil yg kita sewa hanya cukup untuk 8 orang ya terpaksa sebagian batalin niatnya. Indramayu sama sekali diluar dari bayangan gw. Masuk propinsi Jawa Barat tentunya ga heran kalo gw ngebayang akan ketemu oren outsider yg berlogat Sunda. Namun ketika tiba disana, gw dikejutkan oleh jumlah mereka yg ratusan dan logat mereka yg kental Jawa. Cirebon, Kuningan, Indramayu dan Majalengka konon memang kulturnya sedikit berbeda dengan Jawa Barat. Dalam kesempatan ini mereka banyak antusias tanya perkembangan akhir Persija. Kemudian mereka juga berhasil memilih pimpinan mereka beserta jajarannya. Dari tempat pertemuan di kantor kelurahan, gw diajak ke markas mereka di seberang jalan. Dan layaknya tempat2 ngumpul di Jakarta, tempat inipun dipenuhi lukisan2 dinding nuansa Persija dan the Jakmania. Selepas maghrib, rombongan pamitan balik menuju Cirebon. Istirahat cuma sebentar di hotel, jam 8.30 kita berangkat lagi menuju Kuningan untuk berendam air panas khas Kuningan. Di Kuningan ini kita juga ketemuan dengan Rizky Jakmania Kuningan yg masih SMA.

Oren Outsider, adalah julukan yg gw berikan pada mereka yg dukung Persija tapi berasal dari luar kota Jakarta. Kata Outsider itu gw ambil dari sebuah film di tahun 90an The Outsider, cerita tentang sekumpulan anak2 remaja di Eropa lengkap dengan segala gaya hidupnya. Oren Outsider telah memberikan gw kesan yang sangat mendalam, mereka langsung atau tidak langsung, sengaja atau tidak sengaja, telah membuka mata gw akan banyak hal yang bisa kita tarik pelajaran, dan semuanya bermuara pada Kecintaan pada Klub Kebanggaan. Banyak jargon2 yg ada di Jakarta sebetulnya tercermin kental di Oren Outsider. Loyalitas Tanpa Batas! Jargon itu sangat tepat bagi mereka. Beda dengan kita yang di Jakarta, bagi mereka semua partai Persija adalah TANDANG, kecuali kalo kebetulan Persija main di kota mereka. Banyak dari anak2 Tegal, Wonosari, Indramayu ataupun Cirebon adalah orang asli sana. Lalu kenapa mereka cinta sama Persija? Jawaban mereka rata2 beragam …. Ya Suka Aja! ….. sebuah jawaban polos yang sangat mengungkapkan kecintaan mereka pada Persija tidak tergantung materi pemain. Banyak di antara mereka yg sebelumnya ga pernah ke Jakarta, tapi setelah bergabung dengan komunitas mereka, akhirnya mereka ke Jakarta hanya tuk menyaksikan Persija bertanding. Kalo di Jakarta ada ribuan yg mengeluh harga tiket yg tinggi sehingga banyak dari mereka yg coba bayar penjaga pintu, atau masuk lewat kenalan, atau nunggu jebolan, namun Oren Outsider justru mengeluarkan biaya yg jauh lebih besar untuk sekedar memenuhi hasrat mereka menyaksikan secara langsung PERSIJA ! Ternyata mereka sudah membuktikan kalo cinta itu tidak bisa dibatasi oleh jarak dan suku.

Rojali, mereka juga sudah dengar istilah itu, dan jelas terungkap dari pembicaraan dengan mereka kalo mereka tidak mau dibilang Rojali. Mereka mau resmi, mereka punya keinginan kuat tuk menjadi bagian dari keluarga besar the Jakmania. Hingga saat ini mereka merasa diri mereka sebagai the Jakmania, tapi apakah mereka sudah diakui sebagai Korwil? Seingat gw, belum ada satupun oren outsider yang jauh di luar Jakarta sudah diizinkan tuk membuat Korwil resmi. Konon, AD/ART the Jakmania membuat hal itu belum dimungkinkan. Coba pikir, setiap partai tandang siapa yang paling dulu diminta bantuan? Cikampek pasti, tempat lalu lalangnya kereta maupun bis menuju ke Jawa Tengah atau Jawa Timur. Cirebon juga demikian. Lalu DIJ, Jakmania Solo Raya, Jakngalam, sudah pasti jadi paling sibuk menyiapkan penyambutan rombongan dari Jakarta. Jumlah mereka sudah besar, kontribusi mereka nyata, tapi karena terbentur aturan mereka semua belum bisa berdiri memancangkan bendera mereka sendiri. Di Tegal sebagian dari mereka masuk ke Korwil Srengseng Raya dan sebagian lagi ke Korwil Kranji. Di Cirebon banyak yang ke Korwil Kemayoran.

Klo menurut gw Oren Outsider itu ibarat anak balita yg butuh perhatian dari induknya di Jakarta. Dan sebagaimana balita pada umumnya, mereka ini masih polos dan belum paham benar kondisi di Jakarta. Jadi tergantung kita mau berperan sebagai apa disana. Minjam sebuah judul lagu di tahun 80an, kita mau jadi Madu atau jadi Racun? Bagi mereka, kehadiran Persija di kota mereka ibarat Madu. Bisa berjumpa langsung dengan para pemain pujaan, bisa nonton langsung tim kebanggaan, dengan jarak dan waktu yg singkat. Ketika tidak ada Persija, mereka kembali kepada kendala klasik, sulit ngumpulin anggota. Kenapa? Ya karena Persija yg mengumpulkan kita semua, karena Persija yang menyatukan kita semua, dan karena Persija kita semua ada. Jadi bila ga ada Persija, tentunya mereka berharap ada Madu dalam bentuk lain. Madu dalam bentuk kehadiran figur yang jadi pimpinan di the Jakmania, figur yang bisa memotivasi mereka tuk tetap semangat memberikan dukungan pada Persija. Kehadiran para pengurus teras the Jakmania tentunya membuat mereka semua merasa diperhatikan dan diakui sebagai bagian dari the Jakmania.

Stiker Jakmania Cirebon sudah terpasang di pintu kamar gw. Stiker pemberian Raden, siswa SMP yg tinggal di wilayah Kabupaten. Kaos Wong Cirebon pemberian Echol gw pake pas acara slametan di rumah Ismed Sofyan. Mangga Indramayu dari FengQ udah gw sikat abis bareng Jak Cirebon, Jak Pasar Rebo dan keluarga gw sendiri. Dan masih banyak lagi kenang2an dari para oren outsider yg tersimpan di lemari pakaian gw. Ungkapan kecintaan pada klub yg diwujudkan dengan kreativitas, sekaligus juga ungkapan terima kasih atas kunjungan kita. Klo udah gini, ada rasa terharu dan tumbuhlah kedekatan emosional antara kita dengan mereka. Kita jadi peka terhadap kendala yg mereka alami, jadi responsif terhadap kesulitan yg mereka rasakan. Kalo sudah tumbuh hal seperti ini, kita baru bisa bangga menyatakan kalo the Jakmania itu adalah sebuah KELUARGA BESAR.

Atau kita mau berperan sebagai Racun? Doktrin2 permusuhan bukan sesuatu yang bijaksana tuk dikeluarkan. Di Indramayu ternyata gesekan tidak seperti yang kita bayangkan terjadi di Bekasi, CIkampek atau Bogor. Juga di Cirebon, Tegal, Jogjakarta, dll. Mereka itu kan sebetulnya wilayah netral yg tidak semestinya kita racuni dengan permusuhan yg ada di Jakarta dan Bandung. Mereka semua berada di wilayah orang lain yg seharusnya kita hormati. Di Jogja ada Brajamusti, di Malang ada Aremania, di Solo ada Pasoepati dll. Kelompok2 itu tidak seharusnya kita libatkan dalam perseteruan keras yg terjadi di Jakarta. Kalo ternyata mereka juga punya masalah yg sama tetap bukan menjadi legitimasi kita tuk sah2 aja menyebar permusuhan di wilayah mereka. Dulu setiap partai tandang gw selalu brifing sebelum keberangkatan dengan kata2…. “Bila kita masuk suatu lingkungan, jangan pernah berharap lingkungan itu yg menyesuaikan diri sama kita, tapi kitalah yg harusnya menyesuaikan diri pada lingkungan”……

Begitu pentingkah pengakuan dari kita akan keberadaan mereka? Begitu pentingkah silaturahmi kita jalankan dengan mereka? Di Tegal dulunya mereka satu. Dipimpin oleh seorang yg sering berkomunikasi dengan Ayah Rico dan sempat diberi julukan Wartejak. Orang itu dulu sering juga hadir di Stasiun Oren untuk mengikuti perkembangan Persija. Namun orang tsb ternyata bukan figur yg bisa dipercaya. Karena satu dan lain hal, orang tsb lenyap dengan membawa uang kaos hasil kumpul2 mereka. Akhirnya Tegal terpecah 2 sebagian ke Korwil Srengseng Raya, sebagian lagi ke Kranji. Itu hanya salah satu contoh kendala yg mereka hadapi untuk menyatukan anggota di wilayah mereka sendiri. Belum lagi belakangan ini muncul pula ego dari komunitas2 yg marak tumbuh di Jakarta. Masing2 membawa isme-isme nya sehingga di wilayah2 yg seharusnya bisa kita satukan malah terpisah-pisah menjadi beberapa kelompok. Sejauh kelompok2 itu bisa berjalan berdampingan tidak ada masalah. Tapi bila itu menjadi kendala ketika mereka ingin menjadi korwil resmi, atau berbeda dalam menyikapi perseteruan dengan suporter lain di Jakarta, maka sadar atau tidak kita malah jadi racun bagi mereka.

PERSIJA ! Hanya sebuah kata! Tapi makna dari kata itu bergantung pada kita semua. Apakah kata itu bisa menyatukan kita? Apakah kata itu bisa menyamakan persepsi kita? Apakah kata itu bisa membuat kita ikhlas menyaksikan para oren outsider berdiri berdampingan tanpa menonjolkan perbedaan tapi lebih mengungkapkan kebersamaan? Oren Outsider mengajarkan gw banyak hal. Cinta, Loyalitas, Survive, dan masih banyak lagi. Bagaimana mereka bisa berdampingan dengan kelompok yg di Jakarta tidak mungkin bisa dilaksanakan. Bagaimana mereka bisa memberikan sesuatu yg dimiliki sebagai ungkapan terimakasih. OREN OUTSIDER – LEARN TO LIVE TOGETHER, LEARN TO GIVE EACH OTHER.

Tentang JAKMANIAgariskeras sektor 17

Motivasi kami adalah keikhlasan, Jalan kami adalah perjuangan, Ikatan kami adalah Persaudaraan, Ideologi kami adalah kebenaran, Cita-cita kami hidup mulia atau mati sebagai Pahlawan
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s